Event Komunitas Online

Bahas Keunikan Bokong Truk Indonesia sebagai Aset Wisata, Yuk!

04 Mei 2021 09:00:00 Diperbarui: 05 Mei 2021 06:00:19 301

Hari

Jam

Menit

Detik

Belum Mulai
Bahas Keunikan Bokong Truk Indonesia sebagai Aset Wisata, Yuk!
Keunikan bokong truk Indonesia (dok.Koteka)

Teman-teman yang suka traveling, apa kabar semuanya?

Minggu lalu pada hari Sabtu, Koteka sudah mengajak kalian untuk ngobrol soal voluntourism bersama narasumber, island traveler -- mbak Kadek Yogiani dan dari Chili house -- Noor Ain Hussain. Kita semua diajak sejenak berfantasi ke Lombok, dipandu moderator yang juga ketua Koteka 2021, Muslifa Aseani.

Dari obrolan selama satu jam itu, rasanya asyik ya, kalau kita ini jalan-jalan sambil melakukan kegiatan sosial bersama warga lokal, khususnya anak-anak. Hidup singkat, harus dimanfaatkan dengan hal-hal yang positif dan membawa hikmah serta berkah bagi semua.

Nah, Sabtu ini, dari Lombok, kita ke Salatiga. Di sana ada mas Dhave, admin Koteka yang akan berbagi soal keunikan bokong truk Indonesia. Seperti halnya keindahan truk Pakistan, Nepal, dan India yang juga memiliki ciri khas tersendiri, ternyata keunikan truk Indonesia itu bisa juga menjadi aset keindahan Indonesia yang tiada duanya. 

Orang bisa tersenyum bahkan tertawa terbahak-bahak kalau ada tulisan atau gambar yang menggelitik. "Laughseeing" ini pasti akan membekas di hati. Kalau turis sudah pulang ke rumah, akan ingat apa yang sudah dilihat dan diceritakan pada siapa saja. Iya, keunikan pantat truk Indonesia memang tiada duanya.

Coba deh kalau kalian membaca tulisan pantat truk yang lewat di depan mobil/motor kalian atau sedang diparkir di mana, gitu:

  • "Bukannya aku tak memperhatikanmu, tapi aku sibuk kerja untuk membahagiakanmu." Dengan gambar wanita cantik dan mobil mewah.
  • "Andaikan bukan karna angsuran, saya juga pengen di rumah aja" Ini mengingatkan motto selama pandemi untuk selalu WFH tapi apa daya, kalau nggak kerja nggak ada atap di atas kepala karena kredit rumah nggak bisa WFH.
  • "Ya, Allah, jauhkanlah aku dari ibu-ibu pakai motor yang lampu seneinya ke kiri tapi beloknya ke kanan." Begitulah kenyataannya, wanita dan teknik pasti sedikit ada misunderstanding. Singgungan bagi kaum wanita untuk konsentrasi penuh di jalan.
  • "Wani piro?" Dengan icon gambar Britney Spears bermata biru berambut pirang. Jangan selalu lebih besar pasak daripada tiang, bisa ambruk.
  • "Nakal boleh, tapi anak istri number one." Sebagai peringatan bahwa keluarga tetap nomor satu, lainnya lewat.
  • "Jangan lupa sedekah." Pentingnya berbagi, tak hanya di bulan Ramadan, tapi selama mampu, kapan dan dimanapun bisa dilakukan dengan ikhlas. Pesan positif yang menginspirasi.

Iyes, daripada ketawa sendirian baca tulisan dan gambar di bokong truk Indonesia, mendingan Komunitas Traveler Kompasiana akan mengajak kalian semua untuk hadir membahasnya bersama photographer Koteka, Dhave Danang - The Best in Specific Interest Kompasianival 2013, pada:

  • Hari/Tanggal: Sabtu, 8 Mei 2021
  • Pukul: 16.00 - 17.00 WIB atau 11.00-12.00 Berlin
  • Tempat: Zoom
  • Hadiah: 1 Merchandise
  • Pendaftaran: bit.ly/zoomingkoteka34

Apakah keunikan truk Indonesia ini akan mampu menjadi aset wisata yang menarik seperti halnya di negara Asia lainnya? Apa opini kalian tentang keunikan truk kita ini? Apa kata photographer pilihan Koteka ini, saat membidik truk-truk di jalanan? 

Ayo, tunggu apa lagi, mumpung Koteka masih nggemesin, rajin bikin zoom dan masa pandemi masih juga belum selesai, kita kumpul-kumpul online hari Sabtu. Cari wawasan baru, teman baru dan pengalaman baru bersama kami. Nyok-nyok-nyok.

Jumpa Sabtu!

Salam Koteka, dibawa ke mana saja, tiada gantinya. (AG)