Event Komunitas Online

Ngobrol Bareng Difabel yang Hobi Menulis dan Travel Secara Virtual, Yuk!

09 Agustus 2021 13:20:00 Diperbarui: 10 Agustus 2021 08:41:57 292

Hari

Jam

Menit

Detik

Sudah Berakhir
Ngobrol Bareng Difabel yang Hobi Menulis dan Travel Secara Virtual, Yuk!
Jumpa Sabtu, kita ke Lombok Timur! (Dok-Koteka)

Hello, semuanya. Apa kabar? Masih sehat dan bahagia, kan.

Sabtu lalu Komunitas Traveler Kompasiana sudah mengundang bapak Sudirman, seniman reog Ponorogo yang sangat mencintai dan melestarikan tarian khas daerah tempat ia dilahirkan. 

Didampingi pak Agus dan pak Warno, serta berlatar belakang "dadak merak" si barong reog Ponorogo yang tingginya 3 meter dan butuh kadigdayan untuk menyungginya, pak Dirman banyak bercerita tentang pengalamannya mulai dari kecil menarikan tarian tersebut. Profesor Nursila di Jakarta juga turut hadir untuk berbagi tentang pengalamannya meneliti reog Ponorogo. 

"Ngelmu iku kelakone kanti laku, lekase lawan kas, tegese kas nyantosani. Setya budya pangekese, dur angkara." Setiap ilmu itu akan didapatkan jika sudah dipelajari. Untuk mempelajari sebuah ilmu, butuh usaha dan jalan khusus untuk memiliki kemampuan yang diinginkan tersebut. 

Kini, pak Dirman merasa bangga berhasil membuat tarian ini sebagai muatan lokal di sekolah, anak-anak pun sampai diuji kemampuannya lengkap dengan perkakas dan baju adat yang semakin membuat karisma tarian mencorong. 

Ini bagai tetesan air sejuk di padang pasir, di mana banyak generasi muda yang kurang perhatian terhadap budaya sendiri dan terlena dengan budaya negara lain. 

Kalau terus begitu, siapa yang akan melestarikan budaya negeri sendiri? Seperti kita ketahui, banyak bule atau warga asing yang justru tekun belajar kesenian kita. Jangan sampai kita harus belajar ke luar negeri untuk mempelajari budaya tanah air tercinta Indonesia Raya.

Semoga suatu hari nanti pak Dirman dan atau reog ini mendunia. Meskipun ada cerita miring tentang pembakaran reog di Malaysia dan Filipina, yang membuat dada serasa sesak tetapi pasti ada harapan baru di masa mendatang.

Sudah bukan rahasia lagi kalau reog ini dikategorikan sebagai tarian magis. Meskipun hanya barong dan 2 penari jatilan itu sudah boleh disebut sebagai reog. Jadi nggak perlu serombongan segambreng seperti yang sering terlihat di media massa. Itu kata pak Dirman.

Rasanya juga bangga melihat video rekaman duet pak Dirman dengan eyang Didik Nini Towok dalam zoom ke-47 yang dimoderatori oleh Ony Jamhari, mengingat moderator Nanang Diyanto sedang ada di ruang operasi untuk menangani pasien Covid19. 

Kita harus yakin akan semakin banyak generasi penerus, Nini Towok-Nini Towok lainnya di masa-masa yang akan datang. Apakah kalian atau orang terdekat kalian yang akan menjadi salah satu di antaranya?

Sekarang inipun sebenarnya sudah ada beberapa penari reog yang perempuan, padahal tarian ini awalnya hanya diperuntukkan untuk laki-laki. Sampai saat ini masih ada stigma bahwa sangat tabu bagi perempuan untuk menyajikannya. 

Apakah di masa mendatang, tren penari reog berjenis kelamin perempuan akan menjadi hal yang biasa seiring dengan gerakan emansipasi wanita dan kesadaran kaum wanita sendiri yang semakin tinggi? Kita tunggu saja nanti.

Sambil menunggu, Koteka akan mengajak kalian ke Lombok Timur, deh.

Di sana ada seorang difable yang hobi menulis seperti kita Kompasianer semuanya. Salah satu buku yang ia rilis berjudul "A Light by you." YRAnnisa adalah penulis Wattpad dan yang rupanya juga suka traveling. 

Karena keterbatasan yang dimiliknya, iapun travel secara virtual, iya berselancar dengan kekuatan internet. Apa saja yang sudah ia lihat? Tempat favorit mana yang ia ingin kunjungi? Bagaimana ia bisa menulis buku?

Untuk tahu jawabannya, kami undang kalian semua untuk hadir pada:

  • Hari/Tanggal: Sabtu, 14 Agustus 2021
  • Pukul: 16.00-17.30 WIB (Jakarta) atau 11.00-12.30 CEST Berlin
  • Tempat: Zoom
  • Pendaftaran: bit.ly/kotekatalk48
  • Hadiah: merchandise

Komunitas Traveler Kompasiana yakin bahwa zoom dengan Kotekatalk yang kami sajikan tiap hari Minggu akan memberikan hiburan, wawasan, ide dan semangat dalam hidup kalian. Kalau nggak percaya, buktikan saja sendiri. 

Bagi zoomers setia, terima kasih sudah memberikan energi dan perhatiannya dalam setiap episode. Jumpa Sabtu.

Salam Koteka, dibawa ke mana saja, tiada gantinya. (AG)


Dokumentasi KOTEKA
Dokumentasi KOTEKA